Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

August 06, 2013

Surat Komandan Taliban Pakistan untuk Malala

August 06, 2013
Adnan Rhaseed dan Melala Wousafzai
Malala Yousafzai adalah seorang gadis Pakistan yang menentang Taliban dalam memperjuangkan Islam di Pakistan. Malala dilaporkan mengalami luka akibat tembakan di kepala pada Oktober tahun lalu di barat laut Lembah Swat Pakistan.

Penembakan itu tiba-tiba menjadi sorotan dunia dan Malala diterbangkan ke Inggris untuk menjalani pengobatan. Merasa takut kembali ke Pakistan, ia kemudian menetap di Birmingham.

Pada ulang tahunnya yang ke-16, pekan lalu, yang tiba-tiba  dijadikan sebagai Hari Malala, gadis Pakistan itu dikabarkan menyampaikan pidato di PBB di New York. Dalam pidatonya, Malala memutarbalikan fakta dan menyembunyikan kebenaran, serta melemparkan fitnah seakan Taliban menembaknya lantaran ia memperjuangkan pendidikan.


Malala berpidato dalam pertemuan PBB
Malala berpidato dalam pertemuan PBB

Untuk menasehati Malala yang dimanfaatkan oleh musuh-musuh Islam, Komandan Taliban Pakistan Adnan Rasheed menulis surat kepada Malala untuk mengungkap segala kebenaran yang ia sembunyikan. Berikut adalah surat dari Komandan Adnan Rasheed untuk Malala yang diperoleh dari Channel 4.




DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG
Kedamaian semoga selalu meyertai mereka yang mengikuti petunjuk-Nya

Nona Malala Yousafzai,
Saya menulis surat kepadamu dalam kapasitas pribadi saya. Ini mungkin bukan pendapat atau kebijakan Tehreek-e-Taliban Pakistan atau faksi atau kelompok jihad lainnya.

Saya mendengar tentangmu melalui layanan BBC Urdu untuk pertama kalinya, ketika saya masih di penjara Bannu. Pada waktu itu saya ingin menulis surat kepadamu, untuk menasehatimu agar menahan diri dari kegiatan-kegiatan anti-Taliban yang engkau terlibat didalamnya. Tetapi saya tidak bisa menemukan alamatmu dan saya berpikir bagaimana untuk menghubungimu dengan nama asli atau pseudo, semua emosi saya merupakan persaudaraan untukmu karena kita dari suku Yousafzai yang sama.

Sementara di penjara dan saya harus berada dalam persembunyian. Ketika kau diserang, itu mengejutkan bagi saya. Saya berharap itu tidak pernah terjadi dan saya berharap telah menasehatimu sebelumnya.
Taliban menyerangmu, apakah secara Islam itu benar atau salah, atau kau memang pantas dibunuh atau tidak, saya tidak akan membahas argumen ini sekarang, mari kita serahkan ini kepada Allah Yang Maha Kuasa, Dia adalah hakim yang terbaik.

Di sini saya ingin menasehatimu meski saya terlambat, saya berharap saya sudah menasehatimu pada masa penahanan saya dan sehingga kejadian ini tidak pernah terjadi.

Pertama-tama harap diingat bahwa Taliban tidak pernah menyerangmu karena kau pergi ke sekolah atau karena kau pecinta pendidikan. Juga harap diingat bahwa Taliban atau Mujahidin tidak menentang pendidikan bagi setiap laki-laki atau wanita ataupun anak-anak perempuan. Taliban percaya bahwa kau dengan sengaja menulis untuk menentang mereka dan menjalankan kampanye terselubung untuk memfitnah upaya mereka dalam mendirikan sistem Islam di Swat dan tulisan-tulisanmu provokatif.

Kau telah mengatakan dalam pidatomu kemarin bahwa pena lebih tajam daripada pedang, sehingga bisa dikatakan mereka menyerangmu karena ‘pedang’mu bukan karena buku-buku atau sekolahmu.

Ada ribuan gadis yang pergi ke sekolah dan perguruan tinggi sebelum dan sesudah perlawanan Taliban di Swat, bisakah kau menjelaskan mengapa hanya kau yang masuk dalam daftar mereka???

Sekarang saya akan menjelaskan kepadamu poin kedua. Mengapa Taliban meledakkan sekolah? Jawaban atas pertanyaan ini bukan hanya Taliban di KPK [Khyber Pukhtunkhwa] atau FATA [wilayah yang berbatasan dengan Afghanistan] yang meledakkan sekolah tapi Tentara Pakistan dan Frontier Constabulary [korps perbatasan] juga terlibat dalam masalah ini. Alasan untuk tindakan ini adalah mereka biasa menyalahgunakan sekolah sebagai tempat persembunyian dan kamp-kamp transit yang berada di bawah kontrol Tentara Pakistan ataupun Taliban.

Pada tahun 2004 saya berada di Swat, saya meneliti tentang penyebab kegagalan revolusi pertama yang dilakukan oleh Sufi Muhammad. Saya datang untuk mengetahui bahwa FC ditempatkan di sekolah-sekolah Swat di Tehsil Matta dan FC menggunakan sekolah-sekolah sebagai kamp transit mereka dan bersembunyi di sana. Sekarang katakan siapa yang berbuat salah???

Puluhan sekolah dan perguruan tinggi yang digunakan oleh Tentara Pakistan dan FC sebagai barak mereka di FATA, kau dapat membuktikannya dengan mudah jika kau mau. Maka, saat sesuatu dianggap perlu dilakukan untuk kebaikan, ini adalah kebijakan Taliban.

Meledakkan sekolah-sekolah ketika sekolah-sekolah itu bukan merupakan tempat strategis musuh, bukanlah tindakan Taliban. Beberapa oknum pemerintah daerah mungkin terlibat untuk mengekstrak dana lebih dan lebih atas nama sekolah untuk mengisi rekening bank mereka.

Sekarang saya akan membahas poin utama yaitu PENDIDIKAN. Ini begitu mencengangkan mendengar bahwa kau berteriak-teriak untuk pendidikan. Kau dan PBB sedang berpura-pura bahwa kau ditembak karena pendidikan, padahal bukan ini alasannya, bersikap jujurlah, bukan pendidikan melainkan propagandamu lah masalahnya dan apa yang kau lakukan saat ini. Kau menggunakan lidahmu untuk mempengaruhi orang lain dan kau harus tahu bahwa jika pena lebih tajam dari pedang maka lidah lebih tajam lagi dan luka terkena pedang dapat diobati tapi luka karena lidah tidak pernah bisa terobati dan dalam perang, lidah lebih membunuh daripada senjata apapun.

Saya ingin berbagi denganmu bahwa penduduk anak benua India dahulu berpendidikan tinggi dan hampir setiap warga negaranya mampu membaca atau menulis sebelum invasi Inggris. Warga lokal dahulu mengajar para perwira Inggris bahasa Arab, Hindi, Urdu dan Persia. Hampir setiap masjid juga digunakan sebagai sekolah dan kaisar Muslim dahulu menghabiskan sejumlah besar uang untuk pendidikan. Muslim India kaya di bidang pertanian, sutra, dan goni dan dari industri tekstil sampai pembuatan kapal. Tidak ada kemiskinan, tidak ada krisis dan tidak ada bentrokan peradaban atau agama. Karena sistem pendidikan didasarkan pada pemikiran mulia dan kurikulum mulia.

Saya ingin mengajakmu melihat kutipan yang ditulis oleh Sir T.B Macaulay kepada parlemen Inggris pada tanggal 2 Februari 1835 mengenai jenis sistem pendidikan yang diperlukan penduduk anak benua India untuk mengganti sistem pendidikan Islam.

Dia menyatakan, “Kita saat ini harus melakukan yang terbaik untuk membentuk sebuah kelas yang mungkin menyambung antara kita dan jutaan orang yang kita kuasai, – sebuah kelas berdarah dan berwarna kulit orang-orang India, tetapi berkiblat pada Inggris dalam pemikiran, dalam pendapat, dalam moral dan dalam kecerdasan “.

Itu dan ini juga adalah rencana dan misi dari sistem pendidikan yang kau siap mati untuknya, di mana PBB membawamu ke kantor mereka untuk menghasilkan lebih dan lebih banyak orang berdarah Asia tetapi berkiblat pada Inggris dalam pemikiran. Untuk menghasilkan lebih dan lebih banyak orang Afrika yang berkiblat pada Inggris dalam hal berpendapat. Untuk menghasilkan lebih dan lebih banyak orang non-Inggris yang berkiblat pada Inggris dalam hal moral. Inilah yang disebut pendidikan yang dibuat oleh Obama, sang pembunuh massal, dia teladanmu bukan?

Mengapa mereka ingin membuat semua manusia \berkiblat pada Inggris? Karena orang Inggris adalah pendukung setia dan budak Yahudi. Apakah kau tahu Sir Syed Ahmed Khan, pendiri dan simbol pendidikan Inggris di India, adalah Freemason?

Kau mengatakan seorang guru, sebuah pena dan sebuah buku bisa mengubah dunia, ya saya setuju, tetapi guru yang mana, pena yang mana, dan buku yang mana? Hal inilah yang harus ditentukan, Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi wa Sallam mengatakan saya [Rasulullah] diutus sebagai seorang guru, dan buku yang Dia kirim untuk diajarkan adalah Al-Qur’an. Jadi seorang guru yang mulia dan saleh dengan kurikulum kenabian lah yang dapat mengubah dunia, bukan dengan kurikulum setan atau sekuler.

Kau telah memberikan contoh bahwa suatu kali seorang wartawan bertanya kepada seorang pelajar dengan pertanyaan mengapa seorang Talib takut dengan pendidikan sekuler ini, ia menjawab karena seorang Talib tidak tahu apa yang ada dalam buku ini. Maka hal yang sama saya katakan kepadamu dan, melalui dirimu, kepada seluruh dunia bahwa, mengapa mereka takut dengan kitab Allah? Karena mereka tidak tahu apa yang ada di dalamnya.

Taliban ingin menerapkan apa yang ada di dalam kitab ALLAH dan PBB ingin menerapkan apa yang mereka miliki dalam buku-buku buatan manusia. Kami ingin menghubungkan dunia dengan Pencipta mereka melalui Kitab Allah dan PBB ingin memperbudak dunia untuk beberapa makhluk yang jahat.

Kau telah bicara tentang keadilan dan kesetaraan dari panggung dan institusi yang tidak adil. Tempat di mana kau berdiri menyerukan keadilan dan kesetaraan itu, di sana semua bangsa tidaklah setara, hanya lima negara jahat yang memiliki kekuatan veto dan sisa dari [lima negara itu] tidak berdaya. Puluhan kali ketika seluruh dunia menentang Israel, hanya satu veto AS sudah cukup untuk menyumpal tenggorokan keadilan.

Tempat di mana kau berbicara kepada dunia sedang menuju tatanan dunia baru, saya ingin tahu apa yang salah tatanan dunia lama? Mereka ingin membangun pendidikan global, ekonomi global, tentara global, perdagangan global, pemerintahan global dan akhirnya agama global. Saya ingin tahu apakah ada ruang untuk bimbingan kenabian dalam semua rencana global di atas? Apakah ada ruang untuk syariat Islam atau hukum Islam yang menyebut PBB tidak manusiawi dan biadab?

Kau [juga] telah berbicara tentang serangan terhadap tim polio, lantas bisakah kau menjelaskan mengapa sekretaris luar negeri Amerika Henry Kissinger, yang seorang Yahudi, mengatakan pada tahun 1973 untuk mengurangi 80% populasi dunia ketiga. Mengapa program sterilisasi [KB] dan eugenika [upaya memperbaiki ras manusia dengan membuang orang berpenyakit, cacat, lemah, dan bodoh] dijalankan di berbagai negara dalam satu cara atau cara lainnya di bawah payung PBB. Lebih dari 1 juta wanita Muslim telah disterilkan [dimandulkan] secara paksa di Uzbekistan tanpa persetujuan mereka.

Bertrand Russel menulis dalam bukunya mengenai dampak sains terhadap masyarakat, “diet, suntikan dan perintah penggabungan [program-program tersebut], dari usia yang sangat dini, untuk menghasilkan semacam karakter dan semacam keyakinan bahwa pihak berwenang mempertimbangkan kritik yang diperlukan dan setiap kritik serius akan menjadi tidak mungkin secara psikologis.” Inilah sebabnya mengapa kami memiliki reservasi pada apa yang disebut sebagai program vaksinasi polio.

Kau mengatakan bahwa hari Malala bukanlah harimu, tetapi itu adalah hari setiap orang yang telah mengangkat suara untuk hak-hak mereka, maka saya bertanya kepadamu mengapa hari seperti hari [Malala] itu tidak dideklarasikan untuk aktivis HAM AS, Rachel Corrie? Karena buldoser [yang melindas tubuhnya adalah buldoser] Israel? Mengapa hari seperti hari [Malala] itu tidak dideklarasikan untuk [Dr] Affia Siddique [yang ditangkap pada 17 Juli 2008]? Karena pelakunya adalah Amerika?
Mengapa hari tersebut tidak dideklarasikan untuk Faizan dan Faheem? Karena pembunuhnya adalah Raymond Davis?

Mengapa hari tersebut tidak dideklarasikan untuk 16 perempuan Afghan dan anak-anaknya yang tidak bersalah yang ditembak mati oleh seorang Amerika Robert Belas? Karena dia bukan seorang Talib? Saya bertanya kepadamu dan jujurlah menjawabnya, jika kau ditembak [bukan oleh Taliban] tetapi oleh serangan pesawat tak berawak Amerika, akankah dunia mendengar tentangmu? Akankah kau disebut sebagai ‘anak bangsa’?

Akankah media meributkan tentang dirimu? Akankah Jenderal Kiyani datang mengunjungimu dan akankah media dunia terus-menerus melaporkan tentang dirimu? Apakah kau akan dipanggil untuk [berpidato di] PBB? Apakah Hari Malala akan dideklarasikan?

Lebih dari 300 wanita dan anak-anak yang tak berdosa gugur dalam serangan drone [AS], tapi siapa yang peduli? Karena penyerangnya berpendidikan tinggi, anti-kekerasan, [karena mereka] orang-orang Amerika yang damai?

Saya berharap, kasih yang kau pelajari dari Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi wa Sallam harus dipelajari oleh Tentara Pakistan, sehingga mereka bisa berhenti menumpahkan darah Muslim di FATA dan Baluchistan. 

Saya berharap, kasih yang kau pelajari dari Nabi Isa [yang mereka klaim sebagai Yesus] harus dipelajari oleh Amerika Serikat dan NATO, sehingga mereka berhenti menumpahkan darah Muslim yang tak berdosa di seluruh dunia dan saya berharap hal yang sama untuk para pengikut Buddha untuk menghentikan pembunuhan Muslim tak bersenjata yang tak bersalah di Myanmar dan Sri Lanka dan saya berharap hal yang sama untuk tentara India yang mengikuti ajaran Gandhi dan menghentikan pembantaian di Kashmir.
Dan ya, para pengikut Bacha Khan, ANP memiliki contoh anti-kekerasan dalam rezim lima tahun mereka di Provinsi KPK, misalnya Swat, di mana tidak satu tembakan pun ditembakkan dan kami menyaksikan pengikut Bacha Khan menerapkan filosofi anti-kekerasan dalam jiwa yang benar, dengan dukungan jet, tank-tank dan helikopter tempur.

Pada akhirnya saya menasehatimu untuk pulang kembali ke rumah, mengadopsi budaya Islam dan pasthun, bergabung dengan madrasah Islam putri di dekat kampung halamanmu, belajar dan pelajari kitab Allah, gunakanlah penamu untuk Islam dan membela penderitaan umat Muslim dan ungkaplah konspirasi elit kecil yang ingin memperbudak seluruh umat manusia untuk agenda jahat mereka atas nama tatanan dunia baru.

Segala Puji bagi Allah Pencipta Semesta Alam.
 15 Juli 2013

0 Comment:

Post a Comment

Silahkan anda meninggalkan komentar yang tidak berbau SARA

ClixSense

Follow me on twitter

Link Exchange

Copy kode di bawah ke blog sobat, saya akan linkback secepatnya

Berbagi Informasi

 

Recent Posts

There was an error in this gadget

Hostgator