Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

June 03, 2013

Buku Kehidupan

June 03, 2013
by : Teha Sugiyo

Seandainya kau tahu, kau hanya memiliki satu hari lagi kesempatan untuk hidup, apa yang akan kau lakukan?
Setiap hari, kehidupan menawarkan kepadamu, halaman kosong pada buku kehidupanmu. Masa lalu sudah tertulis dan kau tak dapat merngubahnya. Pada halaman masa lalu itu kau dapat menemukan kembali kisahmu. Beberapa halaman mungkin memiliki warna lembut, ceria atau cerah penuh kemegahan. Namun pada halaman-halaman lain mungkin kau menemukan warna-warna yang buram, kusam, abu-abu, bahkan gelap penuh kengerian.

Kecantikan, keindahan, kegembiraan, mengingatkanmu akan masa-masa bahagia. Pada halaman yang penuh dengan kebahagiaan dan keceriaan itu mungkin kau ingin mengabadikannya atau kau ingin menyimpannya, sehingga sewaktu-waktu kau dapat mengenangnya kembali. Pada halaman yang buram, kusam dan penuh jelaga hitam mungkin kau tak ingin mengingatnya, sehingga kau merobeknya dan membuangnya jauh-jauh.

Hari ini, kau mendapatkan kesempatan untuk menulis halaman yang lain. Seseorang telah memberikan kepadamu sebuah pena, tertutup dan solid. Kau tidak dapat melihat berapa banyak tinta yang tersedia. Mungkin saja tintanya akan segera habis begitu kau mulai menulis. Tapi mungkin juga tintanya cukup banyak untuk menuliskan mahakarya yang akan menjadi sebuah legenda. Kau tidak pernah tahu sebelum menulis. Kau harus mengambil risiko.

Sebetulnya tidak ada peraturan yang mengharuskanmu untuk memulai menulis. Bahkan kau bisa saja menyimpan pena itu dalam laci, melupakan dan membiarkannya mengering. Tetapi, kalau kau memutuskan untuk menggunakannya, apa yang akan kau lakukan? Cerita seperti apa yang akan kau tulis? Apakah kau akan mulai dengan sebuah rencana sebelum kau menulis? Apakah rencana itu begitu agungnya, sehingga kau tidak punya waktu untuk mulai menulis? Atau kau langsung saja menulis, terbawa alur dan alunan setiap kata tanpa kau dapat berpikir lagi, membiarkan kata demi kata mengalir, membawa dan mengaturmu. Apakah kau akan menulis dengan sangat hati-hati seakan-akan tinta dalam pena itu akan habis dalam waktu yang singkat? Atau mungkin kau akan menulis seolah-olah tintanya tidak kunjung habis? Dan cerita macam apa yang akan kau tulis? Cerita tentang keputusasaan, kebencian, kesengsaraan, kematian dan kekosongan? Ataukah cerita tentang cinta, romantika kehidupan, kelucuan, kegembiraan, perjuangan, semangat, optimisme, harapan dan kebahagiaan?

Apakah kau menulis hanya untuk kepuasanmu sendiri, kepuasan orang lain, atau untuk diri sendiri dengan cara memuaskan orang lain? Bagaimana kau akan menuliskan ceritamu? Apakah kau akan menuliskannya dengan tangan gemetar, atau dengan kepercayaan seteguh batu karang? Bagaimana bentuk tulisan yang ingin kau hasilkan: dengan tulisan yang indah, ataukah tulisan yang biasa-biasa saja, atau bahkan kau tidak akan menulis sama sekali?

Tidak ada yang mengatakan kepadamu, kau harus menulis. Kau dapat mencorat-coret, atau menggambar. Apakah kau akan menulis dengan rapi mengikuti garis, atau kau tidak melihat adanya garis? Begitu banyak yang harus kau putuskan untuk menulis sebuah cerita..

Bagaimana kau akan menuliskan hari-harimu? Semua itu terserah kepadamu untuk memilih warna-warni yang akan kau gunakan untuk menghiasi buku kehidupanmu. Pada saat-saat kau menghadapi kemalangan, kau dapat saja menambahkan warna kelembutan, kesucian, atau ketegaran.. yang menyatakan sekalipun dalam kesulitan, kau toh tetap menjadikannya sebuah pengalaman yang indah. Itu semua tergantung kepada keinginan dan sikap optimismu untuk menghiasi halaman hari ini pada buku kehidupanmu, menjadi halaman yang dapat kau simpan sebagai kenangan sangat indah pada tahun-tahun yang akan datang.

Jangan bimbang dan ragu. Kau dapat saja berdamai dengan Tuhan dan alam di sekitarmu. Kau akan menyukai kehangatan sinar matahari yang berwarna keemasan di pagi cerah, angin sepoi yang bertiup lembut, sejuk dan segar dirasakan, cinta, dan hasrat membuncah terhadap seseorang yang sangat kau sayangi, juga banyaknya berkah melimpah yang dianugerahkan Tuhan atas terkabulnya doa-doamu.

Nikmati hari yang baru. Bukalah pintu hatimu dan siapkan gudang dalam benakmu untuk menyimpan segala yang baik dalam hidup dan kehidupanmu pada setiap detik, setiap menit, setiap jam yang kau lalui. Jalani setiap saat dalam kehidupanmu dengan senyuman, dan sikap untuk senantiasa memberikan yang terbaik. Sebaiknya tidak menyakiti hati orang lain, apalagi menghancurkan hidupnya. Taburkanlah selalu kegembiraan dan kebahagiaan. Berikan senyummu kepada setiap orang, dan tawarkan senantiasa bantuan.

Tidak perlu merasa terlambat untuk mengubah haluan, memulai lagi sesuatu yang baru, menuliskan kembali kebahagiaan dan kedamaian pada halaman baru buku kehidupanmu.
Bersyukurlah senantiasa kepada Tuhan untuk hadiah hari ini, juga untuk kesempatan mengubah hari ini menjadi suatu halaman baru yang sangat indah dalam buku kehidupanmu. Ingatlah bahwa jika masih ada iri hati, dendam, sakit hati, kebencian, amarah dan dengki, hal itu akan membuat masalah dan kesulitan dalam hidupmu. Jiwamu akan terluka. Namun semuanya itu terserah kepadamu, bagaimana kau akan menghiasi lembar-lembar kehidupanmu hari ini… Jika ini merupakan hari pertama dalam kehidupanmu… Ataukah bahkan merupakan hari terakhir dalam kehidupanmu, atau hanyalah suatu hari dalam buku kehidupanmu… Pastikan bahwa namamu tertulis dalam buku kehidupan…

Sesungguhnya aku katakan kepadamu:
Bukalah pintu hatimu untuk segala kebaikan
Bukalah jendela jiwamu untuk kebahagiaan
Semoga hari-hari yang kau lewati penuh kebahagiaan dan kedamaian.

0 Comment:

Post a Comment

Silahkan anda meninggalkan komentar yang tidak berbau SARA

ClixSense

Follow me on twitter

Link Exchange

Copy kode di bawah ke blog sobat, saya akan linkback secepatnya

Berbagi Informasi

 

Recent Posts

There was an error in this gadget

Hostgator