Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

May 30, 2013

Perempuan Lebih Sering Menyalahkan Pasangannya

May 30, 2013
Hubungan percintaan memang tak selalu dalam kondisi rukun, aman dan tentram. Sesekali terjadi pertengkaran karena beragam alasan memang wajar terjadi. Siapa yang harus disalahkan ketika hubungan percintaan ini akhirnya kandas?

Menurut penelitian terbaru yang dilakukan oleh University of Texas, termyata perempuan lebih sering menyalahkan pasangan mereka atas pertengkaran dan kegagalan hubungan yang terjadi. Penelitian ini dilakukan melalui survei terhadap 71 pasangan muda yang belum menikah di Texas, Amerika. Semua responden yang ikut dalam penelitian ini sudah menjalin hubungan percintaan selama tiga tahun.

Para responden diminta untuk berkomunikasi dengan pasangannya yang berada di ruang terpisah, melalui chatting. Mereka diharuskan berkomunikasi tentang konflik-konflik yang mereka hadapi. Topik konflik yang dibahas adalah frekuensi waktu yang dihabiskan bersama-sama, uang yang dihabiskan, hubungan kencan terakhir, konsumsi alkohol, juga teman-teman dan kerabat yang tak setuju dengan hubungan mereka.

Para peneliti memberi waktu 10 menit untuk para pasangan membahas topik ini dan mendapatkan solusinya. Kemudian, mereka diharuskan untuk mengutarakan isi hati mereka kepada peneliti. Sebelum penelitian, mereka juga diharuskan untuk mengisi kuesioner tentang kepuasan hubungan mereka.

Dari situ terlihat bahwa perempuan adalah sosok orang yang kerap melemparkan kesalahan kepada pasangan ketika menghadapi konflik. Dan masalah terbesarnya adalah tentang uang dan hubungan masa lalu pasangannya. "Hal ini bisa terjadi karena adanya perbedaan kognitif antara laki-laki dan perempuan saat adu argumen," ungkap pemimpin penelitian sekaligus profesor komunikasi di University of Texas, Dr Anita Vangesti.

Perilaku dan sikap menyalahkan pasangan seperti ini bisa menjadi indikasi apakah seorang perempuan merasa cukup bahagia dengan hubungannya atau tidak. Dia menambahkan bahwa pikiran, dan ketidakpuasan hubungan akan memengaruhi perilaku seseorang. Manusia sering menyuarakan pikiran mereka terhadap pasangan melalui pesan non verbal, padahal berspekulasi seperti ini dapat memengaruhi kepuasan hubungan.

Dr Vangesti mengungkapkan bahwa ketika seseorang merasa tidak bahagia dengan hubungannya, mereka akan bereaksi dengan berbagai cara. Misalnya, membahas topik konflik ini, marah, dan sering mengubah pembicaraan, atau malah menghindari konflik.
Ketika salah satu pasangan melakukan kesalahan, dan pasangan lainnya mulai mengungkitnya berulang-ulang, kedua belah pihak berpotensi untuk tidak bahagia dalam hubungannya. Ketika berada dalam hubungan yang tidak memuaskan, mereka cenderung berpikir siapa yang lebih kuat dalam hubungan tersebut. Akibatnya mereka sering mengeluh dan "berebut kekuasaan tertinggi" dalam hubungan.

Sebaliknya, orang yang bahagia dengan pasangannya tidak akan menghindari konflik. "Di antara pasangan bahagia, ketika salah satu pasangan melakukan kesalahan, marah, atau tidak setuju dengan yang dilakukan pasangannya, maka pasangan yang lain akan berpikir bagaimana memahami pasangannya dan mencari cara untuk menyelesaikan konflik tersebut," tambahnya.

0 Comment:

Post a Comment

Silahkan anda meninggalkan komentar yang tidak berbau SARA

ClixSense

Follow me on twitter

Link Exchange

Copy kode di bawah ke blog sobat, saya akan linkback secepatnya

Berbagi Informasi

 

Recent Posts

There was an error in this gadget

Hostgator