Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

August 10, 2012

Asal Mula Angka Nol

August 10, 2012
Dalam matematika modern sekarang ini, kita sudah terbiasa dengan nol sebagai nomor. Sulit untuk percaya bahwa sistem bilangan yang paling kuno tidak termasuk nol.

Peradaban Maya mungkin telah termasuk orang pertama yang memiliki simbol untuk nol. Orang-orang suku Maya berkembang di semenanjung Yucatan, Meksiko sekitar 1300 tahun yang lalu. Mereka menggunakan  sebagai pengganti angka, dalam sebuah sistem tempat-nilai vertikal. Hal ini dianggap sebagai salah satu prestasi terbesar budaya mereka.

Bangsa Mesir kuno, Roma, dan Yunani sama-sama tidak memiliki simbol untuk nol. Dalam geometri Yunani, nol dan bilangan irasional tidak memungkinkan. Orang-orang Yunani membuat langkah besar dalam matematika, tapi semuanya dilakukan dengan sistem nomor tanpa nol. Astronom Yunani Ptolemeus (ca. AD 150) adalah orang pertama yang menulis nol pada akhir nomor. Untuk ini, ia menggunakan simbol lingkaran.

Dalam sejarah Babilonia kuno, tidak ada penggunaan nol. Di Babilonia zaman berikutnya atau selama periode Seleukus, simbol khusus, yang juga digunakan sebagai tanda pemisahan antara kalimat, mulai digunakan untuk nol. Ada kemungkinan pasti bahwa Babilonia menggunakan tanda ini untuk menandai nol dalam angka, sejak akhir abad kedelapan SM. Sampai zaman Aristoteles, tampaknya tidak ada bukti bahwa Babilonia pernah menganggap nol sebagai nomor. Aristoteles membahas pembagian dengan nol sehubungan dengan kecepatan melalui ruang hampa.

Selama Zaman Kegelapan, matematika Barat terhambat oleh sistem penomoran tradisional Romawi. Yang pertama berpikir secara berbeda adalah Leonardo Fibonacci. Dia adalah putra seorang saudagar yang lahir di kota Pisa, Italia, pada akhir abad kedua belas. Di Pisa, ia mempelajari karya Euclid dan matematikawan Yunani lainnya.

Ketika ia masih remaja, ia pindah ke kota Muslim Bugia, di Afrika Utara. Di sana dia memeriksa kulit dan bulu sebelum mereka dikirim kembali ke Pisa. Leonardo mendapat pendidikan dalam budaya Arab saat ia berkeliling ke Konstantinopel Mediterania, Mesir dan Suriah. Dia mengakui bahwa angka-angka Hindu-Arab, angka-angka yang kita pakai sekarang, lebih tinggi dari angka Romawi ia pelajari saat dibesarkan di Barat.

Pada abad keenam, matematikawan di India mengembangkan sistem nilai-tempat. Mereka memperkenalkan konsep nol untuk menjaga simbol-simbol mereka di tempat yang benar. Pada abad ketujuh, para sarjana Hindu Islam memperkenalkan ide-ide dari nol dan nilai-tempat. Ide-ide ini menyebar dengan cepat di seluruh dunia Arab. Enam abad kemudian, Fibonacci begitu terkesan dengan kemudahan angka Hindu-Arab sehingga ia menulis sebuah buku berjudul Liber Abaci.

Para pedagang lokal Pisa, kelas perdagangan, mengabaikan buku Fibonacci. Mereka berkubang dalam kemakmuran, dan tidak mau berhenti menggunakan angka Romawi dan menggantinya dengan penggunaan angka nol. teman-teman Ferbonacci menyukai sistem nomor baru tersebut dan perlahan-lahan mulai meninggalkan penggunaan angka Romawi. Pada abad ke lima belas, angka itu mulai muncul di koin dan batu nisan. Matematika Barat mulai bangkit dari Abad Kegelapan, dan berkembang menjadi sistem nomor baru dengan nol, angka Hindu-Arab. Kemajuan segera dalam matematika setelah waktu itu adalah bukti pentingnya, angka nol.

[Source : metrogaya.com]

0 Comment:

Post a Comment

Silahkan anda meninggalkan komentar yang tidak berbau SARA

ClixSense

Follow me on twitter

Link Exchange

Copy kode di bawah ke blog sobat, saya akan linkback secepatnya

Berbagi Informasi

 

Recent Posts

There was an error in this gadget

Hostgator